UFC 257 – Pratinjau Poirier vs McGregor II

UFC 257 – Poirier vs. McGregor

Kami kembali ke Abu Dhabi untuk Fight Island, di mana sekuel Dustin Poirier vs. Conor McGregor ditampilkan dalam kartu utama bertumpuk.

Ini adalah salah satu dari beberapa pertarungan yang benar-benar dapat mengalahkan penampilan Max Holloway minggu lalu, di mana McGregor dan Poirier mengantisipasi pertarungan yang panjang dan sulit. Dalam napas yang sama, pria Irlandia itu mengklaim bahwa dia bisa menyelesaikan pertarungan dalam waktu 60 detik. Sulit untuk memahami seperti apa bentuk Conor, semuanya baik-baik saja dengan mengklaim bahwa keterampilan Anda “Disesuaikan” atau bahwa Anda dalam kondisi prima, tetapi dengan pertarungan terakhir Conor yang berakhir dengan mudah, meskipun melawan Donald Cerrone yang menua, kami paling kemungkinan akan melihat petarung yang lebih segar dan lebih cepat, karena Conor menurunkan beratnya lagi menjadi 155lbs.

Poirier tidak bungkuk meskipun, sejak kalah dari McGregor pada tahun 2014, ‘Diamond’ telah pergi 10-2 di segi delapan, bersama dengan satu ‘tidak ada kontes.’ Beberapa dari kemenangan itu datang melawan orang-orang seperti; Anthony Pettis, Max Holloway dan Justin Gaethje. Jadi bukan seolah-olah Poirier tidak bisa mencampurnya dengan yang terbaik, dia pasti bisa dan setelah konferensi pers kemarin, dia pasti mengerti apa yang dipertaruhkan. Saya telah belajar selama bertahun-tahun, bahwa Anda tidak bisa bertaruh melawan Conor McGregor, Anda benar-benar tidak pernah tahu petarung seperti apa yang akan muncul pada malam itu. Poirier tidak memiliki masalah melakukan 5 ronde dengan siapa pun, tetapi Conor, di masa lalu, telah melambat secara drastis di ronde pertarungan terakhir.

Terlepas dari potongan pro dan kontra, ini mungkin akan menjadi pertarungan selama berabad-abad, kedua petarung tampaknya memiliki rasa hormat satu sama lain dan saya yakin mereka berniat untuk melakukannya di tengah oktagon. Pada satu atau dua ronde pertama, saya pikir kedua pemain akan merasakan lawan mereka, dengan McGregor berpotensi mencari celah yang dia temukan saat menghadapi Jose Aldo, dengan bek kiri di serangan balik. Dengan gaya Southpaw yang dimiliki Poirier, dia juga akan mencari pukulan kiri untuk mendarat di Conor, di beberapa titik dalam pertarungan. Faktor utama bisa jadi adalah Brazilian Jiu-Jitsu dari Dustin, jika dia mampu membangun kontrol darat melawan petarung yang, terkadang, terlihat sangat rentan saat mempertahankan serangan di tanah, maka dia mungkin mendapatkan keunggulan dalam pertarungan ini.

Ini benar-benar pertarungan yang ketat, tetapi McGregor mengunggulinya dengan margin terbaik. Secara statistik, pasangan ini setara satu sama lain, terlepas dari permainan takedown Poirier. Ini murni berdasarkan fakta bahwa McGregor telah mengalahkan lawan yang memiliki jangkauan keterampilan yang lebih luas di gudang senjata mereka. Satu-satunya keraguan yang saya miliki adalah bahwa McGregor akan menghadapi kidal, yang dapat menghasilkan banyak kekuatan dalam tembakan tubuhnya, dibandingkan dengan saat keduanya bertarung beberapa tahun lalu. Saya tidak akan terkejut jika Poirier keluar dengan kemenangan, terutama dengan TKO atau KO, tetapi gerakan McGregor di dalam segi delapan saat ia menciptakan sudut yang berbeda untuk tembakannya, akan memungkinkannya untuk mengontrol pertarungan dan menang dengan Keputusan Bulat.

Author: Adrian Perez